Selamat kunjungan ke blog Si Puitis Sepi. follow & komen sekali. tqvm ^_^

Mr. Nuffnag

Tuesday, 21 May 2013

Cantik. Bukan payah untuk dijaga. Jagalah ia bukan kerana ajnabi.

Fikirkan
Cantikkah seorang gadis remaja yang sering melepak dan berpeleseran di luar sana?
Cantikkah seorang isteri yang sering derhaka dan melawan cakap suami?
Cantikkah seorang ibu yang sering menengking dan mendera anaknya?
Cantikkah seorang wanita yang gemar mengeluarkan kata-kata keji dan kesat?
Cantikkah wanita yang berpakaian dan berperangai seperti lelaki?

Tidak walaupun sesekali.

Wanita yang hilang sifat kelembutan jiwanya akan menenggelamkan kecantikan luarannya.

Bahkan seorang wanita yang lembut jiwa, malu apabila dirinya kelihatan cantik kerana lembut jiwa ia hanya menumpu kasih pada bakal sang suami. Bukan lelaki ajnabi. Mereka tidak rela 'cantik' mereka dinodai oleh mata-mata asing. Hatta lelaki yang bersifat 'kaki perempuan' juga lebih memilih seorang wanita yang bijak dalam tindakannya, indah tutur bicaranya dan mulia perilakunya.

Jangan cemburu apabila diri mu tidak cantik duhai wanita kerana cantikmu bukan di situ. Tetapi di dalam hati. Lelaki yang baik akan menilai hatimu yang cantik bukan rupamu.

"Pandangan mata selalu menipu
Pandangan akal selalu tersalah,
Pandangan nafsu selalu meluluh,
Pandangan hati itu yang hakiki,
Jika hati itu bersih..."

Hiraukan kata-kata cemuhan dan sindiran. Kerana mereka buta mata hati. Percayalah hanya jodohmu akan bijak menilai dirimu. Justeru, tidak perlu bersusah payah bersolek sebelum nikah, tetapi bersusah payahlah untuk membina 'cantik' serinya yang bermula dari hati.

Sesungguhnya hati yang bersih akan mencerminkan keindahan peribadi, dengan cerminan itulah dirimu lebih cantik daripada wanita yang hanya cantik dipandang semata-mata namun 'kurang cantik' dalam menghiasi diri dengan kemuliaan akhlak.

Senyumlah, dan jadilah wanita yang cantik pada pandangan Allah.

Sunday, 19 May 2013

Inginku menjadi Mujahidah. InsyaAllah.

Dan kata as-Syekh Waliyyur-Rahman Sayyidi as-Syekh Muhammad as-Samman rahimahullahu taala di dalam kitabnya yang bernama an-Nafahatul-Ilahiyyah fi Suluki al-Tariqatil Muhammadiyyah:

"Ketahuilah olehmu hai segala murid yang diberi taufik yang berkehendak kepada kemenangan di dalam dunia dan akhirat, bahawasanya kaum ahli sufi muwafakat sekalian mereka itu atas bahawsanya mujahadah yakni memerangi akan nafsu ammarah itu dan melawani akan nafsu itu tak dapat tiada daripadanya di dalam menjalani akan jalan orang yang muqarrabin yang akhyar(terpilih), yang adalah kejahatan mereka itu kebajikan pada orang yang abrar, padahal mengambil dalil mereka itu akan yang demikian itu dengan kitab yakni Al Quran dan sunnah yakni hadis Nabi SAW"

Dan setengah daripadanya firman Allah taala :

"Dan mereka yang memerangi dan melawani akan nafsunya di dalam menjalani akan jalan yang menyampaikan kepadaKu, nescaya Aku tunjukkan akan mereka itu akan jalan yang menyampaikan kepada ma'rifat akan daku"
Surah Al Ankabut 69

Dan lagi firman Allah taala :

"Barangsiapa memerangi akan nafsunya maka sesungguhnya memerangi ia bagi dirinya".
Surah Al Ankabut 6

Dan lagi firman Allah taala :

"Dan perangi oleh kamu akan nafsu kamu itu di dalam menjalani jalan yang menyampaikan kepada ma'rifat Allah taala dengan sebenar-benar perang sabilillah".

Dan lagi firman Allah taala :

"Melebihkan Allah taala akan orang yang perang sabilillah dengan nafsunya atas orang yang duduk berbuat ibadat akan beberapa pahala yang amat besar".
Surah An Nisa 95

Dan lagi sabda Nabi SAW :

"Kembali kami daripada perang sabilillah yang kecil iaitu perang sabilillah dengan kafir kepada perang sabilillah yang besar. Maka sembah sahabat: Ya Rasulallah! Apa perang sabil yang besar itu? Maka sabdanya: Iaitu perang sabil di dalam nafsu".

Saturday, 18 May 2013

Ku titipkan doa ini. Ya Rabbi.

Sudah terlalu banyak dosa yang aku lakukan
Tuhan ampuni aku
Berlinang airmata bila ku sebut namaMu
Tuhan bergetar hatiku
Ku telah
Lama lupakanMu
Gelap hati, gelap jiwa
Gelapnya hidupku

Ku tak pantas di surga
Namun ku takut pada neraka
Aku hanya manusia
Penuh dosa
Tuntunlah dan bimbinglah
Di jalan ridhaMu
Beri aku kesempatan
‘Tuk menjadi yang lebih baik
Andaikan saja waktu dapat ku putar kembali
Aku ingin di dekatMu
Betapa pedih seksa yang telah Engkau janjikan
Tuhan maafkanlah aku

Tuntunlah dan bimbinglah
Di jalan ridhaMu
Berikan kasihMu
Berikan cintaMu

Tuntunlah dan bimbinglah
Di jalan ridhaMu
Berikan kasihMu
Berikan cintaMu

Monday, 13 May 2013

Ku pohon padaMu Ya Ilahi

Seandainya Engkau tak sayang padaku
Tak ku kenal siapa diriku
Seandainya Engkau tak kasih padaku
Tak ku tahu arah hidup ku

Terombang-ambing umbi di lautan
Yang dalam tiada berkepungan
Tenggelam hanyut di kegelapan
Tersesat arah tujuan

Kini ku mencari cahaya Mu kasih
Menerangi jalan hidupku
Maafkanlah aku yang selama ini
Tak bersyukur pada diri Mu

Baru ku sedar dan menginsafi
Kesilapan ku ya Ilahi
Sesungguhnya hidup tiada erti
Bila engkau tak dikasihi

Aku bersujud hanya untuk merindui Mu
Aku berdoa hanya untuk menyintai Mu
Aku berharap diberikan hidayah Mu
Aku bermohon ampunkanlah hamba Mu

Oh Tuhanku tunjukkanlah
Jalan lurus yang Kau redhai

Baru ku sedar dan menginsafi
Kesilapan ku ya Ilahi
Sesungguhnya hidup tiada erti
Bila engkau tak dikasihi

Aku bersujud hanya untuk merindui Mu
Aku berdoa hanya untuk menyintai Mu
Aku berharap diberikan hidayah Mu
Aku bermohon ampunkanlah hamba Mu

Oh Tuhanku tunjukkanlah
Jalan lurus yang Kau redhai

Maafkanlah aku ampuni dosaku
Kekasihku Ya Ilahi

Copyright @ Segala yang tercoret adalah Hak Milik Lydia